Mon, 22-07-2019      25JUL     22JUL      19JUL
USD:  Rp.14200    KRW:  Rp.15    SGD:  Rp.10657   

Kate Spade History Part 1


Tidak banyak  desainer yang dapat mencapai level "ada dimana-mana" seperti yang telah dicapai oleh Kate Spade.  Nylon Handbag kreasi Kate Spade telah menjadi trademark era sembilan puluhan; palet warna ceria, estetikanya yang tetap playfull, dan slogan-slogan optimisnya membuat mereknya dicintai di seluruh negeri dan internasional. Kisahnya — tentang mengajari dirinya sendiri bisnis, memulai perusahaannya sendiri, meninggalkan perusahaannya sendiri, memulai perusahaan kedua — telah diceritakan kembali, mengilhami para pengusaha muda, wanita, dan, tentu saja, para pembelinya. Ketika berita kematiannya dikabarkan  pada 5 Juni 2018, menjadi duka pribadi bagi banyak orang.


Kate Valentine Spade (née Brosnahan) lahir dan besar di Kansas City, Missouri. Dia lulus dari Arizona State University pada 1985 — di sana dia bertemu Andy Spade saat bekerja ritel, dan bersama-sama mereka pindah ke New York setelah lulus kuliah. Kate mendapat pekerjaan melalui agen sementara sebelum menjadi asisten mode di Mademoiselle, yang diterbitkan oleh Condé Nast. Dia mengangkat majalah tersebut, dan, ketika dia dipromosikan menjadi associate editor, dia ditugaskan untuk memimpin divisi aksesoris.

Kate meninggalkan Mademoiselle pada tahun 1991. Pada saat itu dia telah menjadi editor mode senior  — dan dia memiliki ide untuk membuat brand tas sendiri, meskipun tidak memiliki pelatihan desain formal. "Saya ingat menjadi sangat malu bahwa saya bukan mahasiswa dari Parsons atau RISD atau FIT, bahwa saya benar-benar tidak tahu apa yang saya lakukan," katanya kepada Guy Raz NPR pada 2017. "Jujur, saya memulai dengan kertas." "Mulailah dengan membeli lembaran putih kertas besar, dan saya akan memotong dan menempelkan bentuk yang saya inginkan," kenangnya.


Dua tahun kemudian, pada tahun 1993, Kate dan Andy secara resmi mendirikan merek Kate Spade. (Nama itu adalah kombinasi dari nama keduanya, pada saat itu. Mereka menikah setahun kemudian, pada tahun 1994.) Koleksi utama perdananya adalah tas "Sam", handbag  kotak yang akan menjadi salah satu signaturenya. Perusahaan tidak menghasilkan keuntungan selama tiga tahun, meskipun: "Kami masih belum menghasilkan uang. Tidak ada yang bisa menghasilkan gaji. Andy mendanai semuanya," kata Kate kepada NPR. "Aku hanya ingat berpikir, aku pikir kita perlu berhenti."

1996 adalah tahun yang sangat penting bagi merek Kate Spade. Itu terjadi ketika Dewan Perancang Mode Amerika (CFDA) memberi penghargaan Spade the "New Fashion Talent in Accessories". (Dia akan memenangkan trofi lain dari organisasi yang sama  pada tahun 1998, untuk Best Accessory Designer of the Year). Dia juga membuka toko pertamanya, di lingkungan pusat kota SoHo di New York. Andy berhenti dari pekerjaan sehari-harinya di periklanan dan bergabung dengan Kate Spade secara penuh . Ditambah lagi, perusahaan akhirnya mencapai titik break even.




Bersambung ke Part 2 

Tags : #katespade, #handbags , #katespadenewyork, #jasaforwarder , #jasaimpor , #forwarderusa